oleh

Pendiri Kampung Teknologi di Garut Dipanggil Kantor Sekretariat Presiden

GOSIPGARUT.ID — Pendiri Kampung Teknologi di Kampung Cilimushideung, Desa Cibunar, Kecamatan Cibatu, Kabupaten Garut, Budi Hermawan (44) diminta datang oleh salah satu staf Kantor Sekretariat Presiden (KSP).

Permintaan staf KSP tersebut disampaikan kepada advokat yang juga Ketua LBH Serikat Petani Pasundan (SPP), Yudi Kurnia, SH, MH.

“Ya salah satu staf di KSP meminta saya untuk menghubungi Budi Hermawan karena tertarik untuk mengembangkan kampung internet, di mana saat ini internet sangat dibutuhkan masyarakat apalagi sistem pembelajaran secara daring,” jelas Yudi, saat dihubungi melalui sambungan telepon, Rabu (22/7/2020).

Baca Juga:   Pasien Pertama Covid-19 di Garut, Sempat Dinyatakan Sembuh Tapi Positif Lagi

Sementara Budi Hermawan saat ditanya GOSIPGARUT.ID soal permintaan KSP itu, menyebutkan siap jika dipanggil dan harus datang ke KSP.

“Tentunya sebuah kehormatan dan kebahagian bagi saya mendapatkan undangan dari KSP, dan tentunya saya siap untuk datang kapan pun dipanggil,” katanya.

Sebagaimana diberitakan, penggagas program Bumka (Badan Usaha Milik Kampung) itu membangun sendiri jaringan fiber optik sehingga 257 kepala keluarga (KK) di dua desa, yakni Desa Cibunar dan Mekarsari bisa menikmati layanan internet hanya dengan biaya Rp33.000 per bulan.

Baca Juga:   Bupati Garut Pastikan Warga Meninggal Dunia di Pameungpeuk Belum Dinyatakan Positif Covid-19

Melalui Bumka, masyarakat yang membutuhkan internet murah bisa membeli ke RT/RW atau pengurus Bumka dan bisa dipasang jaringan fiber optik.

Gagasan itu diakui Budi, didorong rasa tanggung jawab dan kepedulian agar masyarakat terutama para orang tua yang memiliki anak usia sekolah dan mengikuti daring, bisa tetap mengakses pembelajaran tanpa terbebani pembelian kuota mahal.

Baca Juga:   Tetap Buka Hingga Malam, Sebuah Cafe Milik ASN Pemkab Garut Ditutup Paksa

Diakuinya, untuk membangun jaringan fiber optik masih menggunakan dana pribadi dan untuk mengembangkannya masih terkendala izin ISP (Internet Service Provider).

Wakil Bupati Garut, Helmy Budiman, saat meresmikan Kampung Teknologi itu berjanji akan membantu perizinan ISP. (Respati)

Komentar