oleh

Polres Garut Peringati HUT RI dengan Kegiatan Memperbaiki Rumah Warga Miskin

GOSIPGARUT.ID — Kepolisian Resor Garut memperingati Hari Ulang Tahun Ke-74 Republik Indonesia dengan menggelar bakti sosial berupa bedah rumah warga miskin yang ditempati seorang perempuan lanjut usia di Desa Simpang, Kecamatan Cikajang, Kabupaten Garut, Sabtu (10/8/2019).

Kepala Kepolisian Resor Garut AKBP Budi Satria Wiguna di Garut, Sabtu, mengatakan jajaran kepolisian setempat melakukan kegiatan dalam rangkaian HUT RI sekaligus HUT Polwan yang memberikan manfaat bagi masyarakat, salah satunya memperbaiki rumah warga yang selama ini tidak layak huni.

“Ini salah satu rangkaian giat peringatan Dirgahayu Kemerdekaan Republik Indonesia ke-74 dan Hari Jadi Polwan ke-71 tahun 2019 Polres Garut berupa anjangsana dan bakti sosial serta sebagai bentuk kepedulian Polres Garut kepada masyarakat yang kurang mampu,” katanya.

Baca Juga:   Setelah Aksi Terorisme di Sukoharjo, Polres Garut Tingkatkan Kewaspadaan

Budi menuturkan, warga yang beruntung mendapatkan bantuan bedah rumah, yakni Jua (66) yang saat ini tinggal sendirian. Sedangkan suaminya sudah meninggal.

Perempuan dalam keadaan ekonomi kurang mampu tersebut, kata dia, selama ini tinggal di rumah yang kondisinya tidak layak huni di Desa Simpang, Kecamatan Cikajang.

“Ibu Jua saat ini usianya 66 tahun, janda cerai mati, dan saat ini dalam keadaan ekonomi yang kurang mampu, serta hidup sebatang kara dengan tempat tinggal yang tidak layak huni, berupa gubuk dan hampir rubuh,” ujar Budi.

Baca Juga:   AKP Sulman Bukan Pembangkang, Malah Selamatkan Kredibilitas Polri

Ia beserta rombongan perwira Polres Garut, tokoh masyarakat setempat, dan TNI datang menemui langsung perempuan tua yang tinggal di gubuk tersebut. Kapolres Budi Satria memberikan santunan, bantuan kebutuhan pokok, dan bahan bangunan untuk proses pembangunan rumah tinggalnya agar kondisinya menjadi layak huni.

Sebelumnya, Jua terpaksa diungsikan ke rumah warga sekitar karena rumahnya yang terbuat dari kayu, bambu, dan bilik itu sudah miring dan hampir roboh. Kondisi rumahnya semakin parah setelah terdampak gempa bumi Banten, Jum’at malam (2/8/2019).

Baca Juga:   Beri Rasa Aman, Polres Garut Tingkatkat Patroli Keamanan Saat Ramadhan

Jua mengaku sudah bertahun-tahun menempati rumah bambu itu sejak suaminya meninggal. Sedangkan anak-anaknya sudah menikah dengan kehidupan ekonomi yang masih membutuhkan bantuan orang lain. “Sudah bertahun-tahun tinggal sendiri di rumah ini setelah suami saya meninggal dunia dan anak saya menikah,” katanya. (Ant/Yus)

Komentar

Berita Terkait