oleh

Guna Mencegah Kerugian Saat Gagal Panen, Petani Garut Diajak Ikut Asuransi

GOSIPGARUT.ID — Dinas Pertanian Kabupaten Garut mengajak para petani untuk ikut Asuransi Usaha Tanaman Pangan (AUTP) guna mencegah kerugian lebih besar ketika tanamannya terjadi gagal panen yang disebabkan berbagai masalah seperti dilanda kekeringan akibat musim kemarau.

“Kami sudah mengarahkan petani untuk mengikuti asuransi tersebut karena sangat membantu petani,” kata Kepala Bidang Sumber Daya Pertanian pada Dinas Pertanian Kabupaten Garut, Deni Herdiana kepada wartawan, Senin (1/7/2019).

Ia mengatakan, Dinas Pertanian Garut melibatkan unsur pemerintah kecamatan dan pelaksana teknis di lapangan untuk menyampaikan kepada petani tentang manfaat asuransi tanaman pangan.

Baca Juga:   Petani Garut Menjerit, Tanaman Padi Fuso Karena Diserang Penyakit Blass

Menurut Deni, kondisi musim kemarau seringkali menyebabkan tanaman pangan seperti padi dan jenis lainnya gagal panen karena kekurangan air, akibatnya petani mengalami kerugian karena tidak menghasilkan keuntungan dari panen tanamannya.

“Setiap musim kemarau berdampak kekeringan dan selalu mengalami kerugian, untuk itu asuransi merupakan bagian dari solusi yang digulirkan oleh pemerintah,” ujarnya.

Baca Juga:   Mengurus STNK di Jawa Barat Tak Perlu Datang ke Kantor Samsat

Deni mengungkapkan, sebagian besar petani di Kabupaten Garut belum ikut serta program asuransi tersebut, padahal biaya iurannya relartif murah yang dibayar setiap panen.

Dia mengatakan baru 40 persen petani di Garut yang ikut program asuransi yang sudah dicanangkan pemerintah pusat itu, sisanya masih diupayakan untuk ikut serta.

“Keuntungan dari asuransi itu jika gagal panen akan diganti 60 persen dari kerugian tersebut dan hal itu bisa meringankan beban petani,” kata Deni.

Baca Juga:   Cegah Virus Corona, Petani Garut Diimbau Jaga Jarak Ketika Panen

Sementara itu, bencana kekeringan akibat musim kemarau sudah mulai melanda sebagian daerah lahan pertanian di wilayah Garut bagian selatan seperti Kecamatan Bungbulang, Cikelet dan Pameungpeuk, sedangkan daerah utara yakni Leuwigoong, Cibatu, dan Cibiuk.

Dinas Pertanian Garut sudah menerjunkan petugas untuk melakukan pendataan lebih lanjut dan mengantisipasinya agar kekeringan tidak meluas di musim kemarau, salah satunya dengan melakukan pompanisasi air. (Ant/Yus)

Komentar

Berita Terkait