oleh

Gerindra Tasikmalaya Klarifikasi Soal Viral Foto Ambulans Berisi Batu

GOSIPGARUT.ID — Gerindra Kota Tasikmalaya buka suara soal viral ambulans berlogo partai Gerindra yang diamankan aparat karena mengangkut batu dalam pelaksanaan unjuk rasa 22 Mei di Jakarta. Ketua DPC Gerindra Kota Tasikmalaya Nandang Suryana membenarkan ambulans tersebut milik pihaknya, namun membantah sengaja membawa batu untuk massa 22 Mei.

Ia menjelaskan ambulans yang kaca depan dan badan pintu bertulis ‘Gerindra Kota Tasikmalaya’ itu dikirim ke Jakarta pada Selasa (21/5) malam, sekitar pukul 20.00 WIB. “Jadi gini, DPC se-Jabar diinstruksikan harus kirim ambulans ke Seknas. Hanya ditugaskan mengirim ambulans. Ini se-Jabar, bukan Kota Tasik saja,” ujar Nandang di kantor Gerindra Kota Tasikmalaya, sebagaimana dilansir detikcom, Rabu (22/5/2019).

Dia menegaskan, ambulans nopol B 9686 PCF tersebut dikirim untuk membantu mengevakuasi orang yang membutuhkan pertolongan saat demo 22 Mei. Nandang memastikan saat berangkat ke Jakarta itu ambulans berisi tiga orang terdiri sopir, sekretariat, dan wakil sekretaris Gerindra Kota Tasikmalaya.

Baca Juga:   Bupati Garut Akan Beri Beasiswa pada Siswi Juara Pencak Silat Asia-Eropa

Menurut Nandang, pengiriman bantuan ambulans pihaknya ini diperintahkan DPD Gerindra Jawa Barat. Dia menegaskan ambulans itu berisi perlengkapan medis.

“Ada pun kejadian di sana, di luar tanggung jawab kami. Tidak mungkin ambulans bawa batu. Kalau pas berangkat (dari Tasikmalaya) dipastikan enggak ada batu. Kami lagi cari informasi dari mana batu ini,” tutur Nandang.

Baca Juga:   Peneliti PISP: Penggunaan Hak Angket Terhadap Bupati Garut Kadaluarsa

Pihaknya mengaku kesulitan untuk menelepon tiga orang yang membawa ambulans itu. Menurut informasi, sambung Nandang, tiga orang tersebut diamankan di Polda Metro Jaya.

“Kami sudah minta advokasi dari DPP Gerindra. Sekali lagi, kami pastikan batu yang ada dalam ambulans bukan kiriman dari Tasik,” ujar Nandang.

Sebelumnya diberitakan, polisi telah memetakan pihak-pihak yang menjadi provokator dalam aksi 22 Mei dini hari. Ada sebuah ambulans dengan logo parpol berisi batu untuk menyuplai ‘amunisi’ rusuh.

Baca Juga:   BMKG Tegaskan Tidak Ada Istilah Tsunami Susulan

“Ada satu ambulans. Ada partainya. Penuh dengan batu dan alat-alat,” ujar Kadiv Humas Polri Irjen M Iqbal dalam konferensi pers di Kemenko Polhukam, Rabu (22/5/2019).

Namun Iqbal tidak menyampaikan parpol apa yang dimaksud. Iqbal mengatakan polisi juga mengamankan 11 provokator dari kejadian semalam. (dtc/Fj)


Komentar