oleh

Di Depan Nelayan Rancabuaya, Wakil Bupati Garut: Hadapi Wabah Jangan Nantang

GOSIPGARUT.ID — Pemerintah Kabupaten Garut gencar melakukan sosialisasi tentang bahayanya Covid-19 hingga tingkat bawah. Tak terkecuali di Desa Purbayani, Kecamatan Caringin, Wakil Bupati Helmi Budiman turun langsung mensosialisasikan bahaya virus corona itu kepada mayarakat yang umumnya adalah nelayan di Pantai Rancabuaya.

Di sana, Helmi Budiman mengingatkan agar masyarakat tidak boleh menyombongkan diri, menantang, dan tidak boleh mengajak perang dalam menghadapi suatu wabah penyakit.

“Pengalaman saya dulu merangi demam berdarah, seminggu dari sana dicek saya demam berdarah. Begitupun pada Covid-19 jangan disikapi nantang, kalau mau ya berdoa. Penyikapan kita terhadap penyakit jangan sombong, dan jangan menyepelekan,” ujar dia, Jumat (11/09/2020).

Baca Juga:   Reaktivasi Jalur Stasiun Garut-Cikajang Masuk Tahap Dua

Helmi mengatakan, pandemi Covid-19 sudah tidak asing dalam kehidupan masyarakat saat ini. Virus yang datang ke Indonesia pada bulan Maret 2020 dibawa oleh dua orang Indonesia  yang terinfeksi dari negara Jepang. Penyakit ini disebabkan oleh virus corona jenis baru yang diberi nama SARS CoV2.

“Wabah ini terjadi di kota Wuhan Provonsi Hubei, Tiongkok pada bulan Desember 2019 lalu. Kemudian ditetapkan sebagai pandemi oleh WHO pada tanggal 11 Maret 2020,” jelasnya.

Baca Juga:   TNI AU Bangun Jembatan Gantung di Desa Cibiuk Kaler Garut

Helmi menduga, penyebaran virus ini melalui percikan pernafasan yang dihasilkan selama batuk. Bisa juga melalui bersin dan pernafasan yang normal. Selain itu, virus juga dapat menyebar melalui sentuhan suatu permukaan benda yang kemungkinan terkontaminasi dan menyentuh wajah seseorang.

“Penyakit ini penularannya sangat cepat dan periode waktunya di antara paparan virus kemudian muncul gejala. Biasanya dalam jangka waktu 5 hari hingga 14 harian,” ucap dia.

Adapun gejala umum pada virus ini, tambah Helmi, di antaranya ditandai dengan demam, batuk, dan sesak napas. Virus ini juga dapat menyebabkan komplikasi berupa pneumonia dan penyakit pernapasan akut berat.

Baca Juga:   Wabup Garut Lepas Peserta Jalan Santai HUT Kecamatan Tarogong Kidul Ke-17

Helmi menuturkan, dengan Covid-19 memang sektor ekonomi terpengaruh dan yang paling terdampak adalah sektor pariwisata. “Salah satu wisata yang sangat terpengaruh ialah wisata yang ada di tempat ini ialah Pantai Rancabuaya, karena yang paling dalam pengaruhnya ialah pariwisata,” ujarnya.

“Jadi jangan aneh, kalau saat diberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSPB) di Rancabuaya, Santolo, Pangandaran pengunjung berkurang, tapi setelah dibuka PSBB sekarang naik lagi,” kata Helmi lagi. (Yan AS)

Komentar

Berita Terkait