oleh

Mengapa Blanko E-KTP Sering Kosong? Ini Penjelasan Disdukcapil Garut

GOSIPGARUT.ID — Proses membuat kartu tanda penduduk elektronik (E-KTP) faktanya tidak mudah dan cukup lama. Seringkali dikeluhkan oleh para pemohon bahwa blanko untuk pembuatan E-KTP tersebut kosong. Akibatnya, tak heran jika dalam waktu berbulan-bulan, untuk mendapatkan selembar E-KTP saja sulitnya minta ampun.

Mengapa blanko E-KTP sering kosong? Dijelaskan Sekretaris Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Garut, DR. Tedy Sutendy, M.Pd, karena yang menyediakan blanko tersebut adalah kewenangan pemerintah pusat, dalam hal ini Dirjen Dukcapil Kemendagri.

“Pihak kabupaten/kota hanya mengajukan untuk didroping. Jumlah dropingnya pun terbatas, jauh tidak sebanding dengan jumlah pemohon pembuat E-KTP. Makanya blanko sering habis dan berminggu-minggu kosong,” ujar dia, Kamis (13/6/2019).

Baca Juga:   Bupati Garut Segera Inventarisasi Izin Pabrik yang Timbulkan Banjir Leles

Tedy mencotohkan, jika Kabupaten Garut mendapat droping blanko E-KTP hanya 1000 lembar, artinya tiap kecamatan hanya mendapat jatah 20 lembar, karena 1000 dibagi 42 kecamatan. Sedangkan yang memohon pembuatan E-KTP cukup banyak dari setiap kecamatannya.

“Jatah droping dari pusat, blanko E-KTP tersebut langsung didistribusikan lagi ke setiap kecamatan. Untuk pelayanan pembuatan E-KTP di kantor Disdukcapil Kabupaten Garut pun seringkali tidak kebagian blanko,” terang dia.

Baca Juga:   Butuh Daging Sapi atau Kerbau? Bisa Dapatkan di Cengli

Tedy menerangkan, prosedur pengajuan permohonan blanko E-KTP ke Dirjen Dukcapil sesuai kebutuhan cetak KTP. Namun realisasi jumlah droping blanko selalu jauh dari harapan.

“Penyediaan dan droping blanko KTP adalah kewenangan pusat, kami hanya menerima seberapa jumlah yang datang. Berbeda dengan balanko kartu keluarga (KK), akte kelahiran/kematian, dan KIA pengadaannnya di Disdukcapil kabupaten. Jadi alhamdulillah, blankonya selalu tersedia,” katanya.

Baca Juga:   Di Kantor Disdukcapil Garut, Saban Hari Pemohon E-KTP Selalu Berjubel

Menurut Tedy, menyangkut peralatan pembuatan E-KTP, di 42 kecamatan yang ada di Kabupaten Garut, kini sudah bisa rekam cetak. (Hidayat Huis)

Komentar

Berita Terkait